Pages

ALLAH SLAVE

Nisa' Pemburu Syahid

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

Saturday, 16 May 2015

Ujian,Tanda Kasih Sayang Allah

 Bismillahirrahmanirahim
Segala Pujian Hanya Bagi Allah

Kasih sayang Allah sudah pasti mengatasi kasih sayang manusia. Saya yakin saya ada Allah yang Maha Menyayangi walau apa pun yang bakal terjadi yang di luar kemampuan diri yang lemah ini.
Berkali-kali saya mengatakan perkara ini kepada diri saya, hati kita perlu dididik dengan keyakinan kepada Allah,maka itulah yang saya cuba lakukan setelah tamat perbualan pada malam itu.

***
Malam itu,tengah saya sibuk dengan kerja-kerja persatuan serta assignment yang masih menunggu untuk dilengkapkan satu panggilan telefon yang tidak disangka-sangka mengantikan keserabutan fikiran dengan kebuntuan. 
Panggilan yang tidak disangka itu adalah daripada seseorang yang ku memanggilnya dengan gelaran 'mak'. Melihat 'MOM is calling' pada latar skrin telefon membuatkan hati aku gelisah dan teragak-agak untuk menjawab panggilan tersebut. Mana tidak gelisahnya, jam menunjukkan pukul 11 malam waktu UK dan itu bukanlah waktu kebiasaan mak menelefon aku. Malah,lazimnya aku yang akan membuat panggilan ke tanah air. Tetapi panggilan malam itu pelik. 

Dalam hati yang gelisah dan otak fikir macam-macam, aku menjawab panggilan itu. 

"Assalamualaikum mak." Aku cuba mendahului dalam menjawab.

"Waalaikumussalam, adik duk buat apa?" Tenang suara mak menjawab salamku. Hatiku mula tenang sedikit mendengar suara mak.

" Tengah buat kerja,assingment bagai. Mak tak biasa pun call adik time macam ni." Aku cuba menamatkan ke'curious' an nak tahu kenapa mak call.

Mak cuba berlapik menjawab pertanyaanku. "Dak, mak nak habaq ja , adik tolonglah doa kat bapa, doa bapa sihat."

Tergamam seketika ,tidak tahu nak membalas permintaan mak untuk doakan bapa tu macam mana.

Lalu aku bersuara, "InsyaaAllah, memang adik doa. Tapi awat dengan bapa?" 

" Mak ada kat hospital ni, bapa masuk hospital." Walaupun nada suara mak tetap sama tapi ada gagapnya nak ceritakan kepada seorang anaknya ni yang jauh beribu batu dari keluarga tentang keadaan bapa pada ketika itu.

Sekali lagi,terkedu,terkelu,terdiam. Dalam masa yang sama pelbagai perkara bermain di fikiran, Oh,tidak aku dah tak sanggup nak tanya apa lagi dah. Setelah terdiam beberapa saat.

"Adik doalah kat bapa,InsyaaAllah doktor kata tak dak apa,doktor nak check ja." Mak menyambung perbualan.

Aku masih terdiam.

"Tu mak call nak bagitau kat adik." Mak menyambung lagi.

"InsyaaAllah,mak. Adik selalu doakan mak dengan bapa. Apa-apa mak bagitau la kat adik. Jangan tak bagitau pulak apa-apa jadi." Dalam keadaan buntu berfikir patutkah aku balik sekarang ke Malaysia,aku cuba untuk tenang.

"Mestila mak bagitau,,sebab tu mak call ni , nak habaq. Fokus belajaq,belajaq elok-elok kat sana, jangan risau sangat,InsyaaAllah bapa ok." Sempat lagi mak berpesan ingatkan tujuan aku berada disini dalam keadaan aku memang dah nak lari balik. 

Setelah menamatkan panggilan telefon tersebut, telah aku jangka, panggilan yang aku terima time seperti ini sudah pasti ada satu berita yang tidak disangka dari keluarga di tanah air. Sebab ini jugalah aku mengambil keputusan,biar aku yang menelefon keluarga,kalau mereka yang menelefon itu sudah pasti ada berita disebaliknya.

Segala kerja terhenti malam itu dan hanya diisi dengan limpahan air mata. Ya, aku tidak tahu apa yang terbaik untuk aku lakukan ketika itu melainkan doa kepada Allah.

***
Kerana itulah saya sentiasa mendidik hati saya bahawa saya sentiasa ada Allah walau apa pun yang terjadi. Saya tidak tahu bila,ibu dan ayah yang Allah pinjamkan kepada saya selama ini akan kembali kepadaNya semula. Mungkin juga saya yang akan kembali dulu . Kita tidak tahu,bilakah perpisahan kekal antara kita dengan insan yang kita sayangi. Maka sayangilah mereka sehabisnya,semampu kita selagi kita masih berpeluang. 

Banyak berita kematian keluarga sahabat-sahabat yang didengari sejak belakangan ini. Dan sering kali dengar itu jugalah membuatkan saya terfikir,adakah saya bersedia jika Allah izinkan diri ini mendapat ujian sedemikian? Semoga kalian tabah wahai sahabat-sahabatku. Kehilangan ibu dan ayah adalah satu ujian yang besar buat anak-anak. Tetapi yakinlah dan berusahalah untuk bersama-sama mereka disyurga nanti. Allah tidak membebani kita dengan sesuatu yang kita tidak mampu. Pasti Allah sedang mengajar kita untuk menjadi seseorang yang hebat di medan perjuangan dimuka bumi ini melalui ujian yang besar ini. 

Bersedialah kita untuk diuji. Bersedia bagaimana? Dekatkan diri dengan Allah dan sentiasa memohon supaya Allah berikan kita sesuatu keperluan untuk kita menghadapi ujian Allah. Doalah diberi jalan dan kekuatan untuk menghadapi ujian bukan diminta untuk tidak diberi ujian. Ujian akan mendekatkan kita dengan kasih sayang Allah. 


Al:Baqarah,286:"Allah tidak membebani seseorang melainkan mengikut kemampuannya."





Anak yang merindui mak dan bapa
Nisa Pemburu Syahid



Ujian,Tanda Kasih Sayang Allah

 Bismillahirrahmanirahim
Segala Pujian Hanya Bagi Allah

Kasih sayang Allah sudah pasti mengatasi kasih sayang manusia. Saya yakin saya ada Allah yang Maha Menyayangi walau apa pun yang bakal terjadi yang di luar kemampuan diri yang lemah ini.
Berkali-kali saya mengatakan perkara ini kepada diri saya, hati kita perlu dididik dengan keyakinan kepada Allah,maka itulah yang saya cuba lakukan setelah tamat perbualan pada malam itu.

***
Malam itu,tengah saya sibuk dengan kerja-kerja persatuan serta assignment yang masih menunggu untuk dilengkapkan satu panggilan telefon yang tidak disangka-sangka mengantikan keserabutan fikiran dengan kebuntuan. 
Panggilan yang tidak disangka itu adalah daripada seseorang yang ku memanggilnya dengan gelaran 'mak'. Melihat 'MOM is calling' pada latar skrin telefon membuatkan hati aku gelisah dan teragak-agak untuk menjawab panggilan tersebut. Mana tidak gelisahnya, jam menunjukkan pukul 11 malam waktu UK dan itu bukanlah waktu kebiasaan mak menelefon aku. Malah,lazimnya aku yang akan membuat panggilan ke tanah air. Tetapi panggilan malam itu pelik. 

Dalam hati yang gelisah dan otak fikir macam-macam, aku menjawab panggilan itu. 

"Assalamualaikum mak." Aku cuba mendahului dalam menjawab.

"Waalaikumussalam, adik duk buat apa?" Tenang suara mak menjawab salamku. Hatiku mula tenang sedikit mendengar suara mak.

" Tengah buat kerja,assingment bagai. Mak tak biasa pun call adik time macam ni." Aku cuba menamatkan ke'curious' an nak tahu kenapa mak call.

Mak cuba berlapik menjawab pertanyaanku. "Dak, mak nak habaq ja , adik tolonglah doa kat bapa, doa bapa sihat."

Tergamam seketika ,tidak tahu nak membalas permintaan mak untuk doakan bapa tu macam mana.

Lalu aku bersuara, "InsyaaAllah, memang adik doa. Tapi awat dengan bapa?" 

" Mak ada kat hospital ni, bapa masuk hospital." Walaupun nada suara mak tetap sama tapi ada gagapnya nak ceritakan kepada seorang anaknya ni yang jauh beribu batu dari keluarga tentang keadaan bapa pada ketika itu.

Sekali lagi,terkedu,terkelu,terdiam. Dalam masa yang sama pelbagai perkara bermain di fikiran, Oh,tidak aku dah tak sanggup nak tanya apa lagi dah. Setelah terdiam beberapa saat.

"Adik doalah kat bapa,InsyaaAllah doktor kata tak dak apa,doktor nak check ja." Mak menyambung perbualan.

Aku masih terdiam.

"Tu mak call nak bagitau kat adik." Mak menyambung lagi.

"InsyaaAllah,mak. Adik selalu doakan mak dengan bapa. Apa-apa mak bagitau la kat adik. Jangan tak bagitau pulak apa-apa jadi." Dalam keadaan buntu berfikir patutkah aku balik sekarang ke Malaysia,aku cuba untuk tenang.

"Mestila mak bagitau,,sebab tu mak call ni , nak habaq. Fokus belajaq,belajaq elok-elok kat sana, jangan risau sangat,InsyaaAllah bapa ok." Sempat lagi mak berpesan ingatkan tujuan aku berada disini dalam keadaan aku memang dah nak lari balik. 

Setelah menamatkan panggilan telefon tersebut, telah aku jangka, panggilan yang aku terima time seperti ini sudah pasti ada satu berita yang tidak disangka dari keluarga di tanah air. Sebab ini jugalah aku mengambil keputusan,biar aku yang menelefon keluarga,kalau mereka yang menelefon itu sudah pasti ada berita disebaliknya.

Segala kerja terhenti malam itu dan hanya diisi dengan limpahan air mata. Ya, aku tidak tahu apa yang terbaik untuk aku lakukan ketika itu melainkan doa kepada Allah.

***
Kerana itulah saya sentiasa mendidik hati saya bahawa saya sentiasa ada Allah walau apa pun yang terjadi. Saya tidak tahu bila,ibu dan ayah yang Allah pinjamkan kepada saya selama ini akan kembali kepadaNya semula. Mungkin juga saya yang akan kembali dulu . Kita tidak tahu,bilakah perpisahan kekal antara kita dengan insan yang kita sayangi. Maka sayangilah mereka sehabisnya,semampu kita selagi kita masih berpeluang. 

Banyak berita kematian keluarga sahabat-sahabat yang didengari sejak belakangan ini. Dan sering kali dengar itu jugalah membuatkan saya terfikir,adakah saya bersedia jika Allah izinkan diri ini mendapat ujian sedemikian? Semoga kalian tabah wahai sahabat-sahabatku. Kehilangan ibu dan ayah adalah satu ujian yang besar buat anak-anak. Tetapi yakinlah dan berusahalah untuk bersama-sama mereka disyurga nanti. Allah tidak membebani kita dengan sesuatu yang kita tidak mampu. Pasti Allah sedang mengajar kita untuk menjadi seseorang yang hebat di medan perjuangan dimuka bumi ini melalui ujian yang besar ini. 

Bersedialah kita untuk diuji. Bersedia bagaimana? Dekatkan diri dengan Allah dan sentiasa memohon supaya Allah berikan kita sesuatu keperluan untuk kita menghadapi ujian Allah. Doalah diberi jalan dan kekuatan untuk menghadapi ujian bukan diminta untuk tidak diberi ujian. Ujian akan mendekatkan kita dengan kasih sayang Allah. 


Al:Baqarah,286:"Allah tidak membebani seseorang melainkan mengikut kemampuannya."





Anak yang merindui mak dan bapa
Nisa Pemburu Syahid