Pages

ALLAH SLAVE

Nisa' Pemburu Syahid

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

Monday, 8 June 2015

Cinta yang Dikejar !

Bismillahirrahmanirahim
Segala Pujian Hanya Bagi Allah.

Sudah melebihi setahun dari entri pertama saya mengenai Haramain(dua tanah haram:Mekah dan Madinah). Kini kembali ingin saya mencoretkan pengalaman untuk mengejar cinta di dua tanah haram ini. Dalam post saya setahun lebih yang lalu Tarbiyyah Cinta Hakiki ,telah saya kisahkan pengalaman saya semasa dalam perjalanan untuk menjejak kaki di bumi cinta itu.

Post kali ini,InsyaaAllah akan dikongsikan cinta yang saya kejar sepanjang di Mekah dan Madinah serta apa sahaja maklumat yang bermanfaat kepada mereka yang bakal ke Tanah Haram. Kenapa saya asyik kaitkan post saya mengenai tanah haram dengan perkataan 'cinta'? Ini adalah persoalan yang terlebih dahulu saya tanya pada diri saya mengenai apa yang saya cari dengan menjejak kaki ke Haramain. Hati saya menjawab supaya saya mencari 'CINTA' di sana. Sama seperti orang lain,apabila saya maklumkan ingin ke haramain , banyak doa yang dikirim oleh keluarga dan sahabat-sahabat. Dan sudah pasti pesan sahabat-sahabat yang tidak mahu melepaskan peluang mengirim doa di tempat yang makbul doanya, ramai yang berpesan untuk tidak lupa doakan jodoh disana. 

Kiriman-kiriman doa tersebut membuatkan saya terfikir, apakah cinta seorang yang bernama jodoh yang ingin saya cari disana? Apakah saya pergi ke rumah Allah untuk menyampaikan permintaan-permintaan yang terkumpul dihati semata-mata? Persoalan-persoalan yang muncul dan adakala sengaja saya timbulkan adalah untuk kembali membersihkan niat dihati mengenai tujuan ke sana. Sudah pasti doa-doa pengharapan adalah sebahagian daripada tujuan ke sana, kerana saya adalah manusia biasa yang memerlukan pergantungan kepada Ilahi dalam setiap urusan. Jadi tidak dapat dinafikan,saya juga mempunyai pengharapan kepada Allah untuk memakbulkan permintaan di hati. Disamping itu, saya tetap melatih hati bahawa tujuan ke sana adalah kerana Allah,untuk mengukir cinta Allah dan Rasulullah di hati.

***
Kita Juga Diuji Saat Mereka Diuji

Sejurus tiba di Tanah Suci Mekah kira-kira 11 malam , saya bersama sahabat-sahabat yang lain bersiap untuk menunaikan umrah wajib di masjidil haram. Maha Suci Allah , walaupun tidak sampai sejam tiba di tanah suci Mekah,Allah telah mendidik. Seorang kakak dari rombongan kami kehilangan beg umrahnya dan seluruh isinya. Beg umrahnya itulah beg tangannya, jadi semua kad-kad dan telefon bimbit kakak tersebut bukan lagi rezeki dia. Tindakan awal yang beliau lakukan adalah dengan menelefon pihak bank untuk menamatkan sistem kad bank atas sebab kehilangan. Baru kenal tidak sampai sehari, Allah mendidik jiwa-jiwa kami untuk bersama saudara kamu ketika dalam kesusahan. Ya, saya menjadi saksi setiap yang berada disitu dalam rombongan tersebut sama-sama menolong dan memberi sokongan kepada beliau. Malah, ayat yang cukup mendidik jiwa saya pada malam itu, 

"Allah didik akak untuk fokus beribadah,tidak fikir soal dunia(refer kepada harta yang beliau baru sahaja kehilangan)."

Ya Allah, sungguh saya bersyukur Allah memilih saya untuk bersama mereka menjejak kaki di Rumah Allah ini. Meskipun bukan saya yang ditimpa ujian sedemikian, tetapi ada sesuatu yang Allah ajarkan. Apabila seseorang ditimpa ujian, bukan hanya dia seorang yang ditimpa ujian tapi insan disekeliling juga diuji untuk bagaimana kita ingin menzahirkan akhlak seorang muslim untuk membantu muslim yang lain ketika di dalam kesusahan. 

"Sungguh aku bersyukur ya Allah atas nikmat ujian kehidupan yang Engkau pinjamkan untuk aku belajar dan mendekati diri ini dengan Engkau." Antara hobi aku untuk bermonolog dalaman kepada Allah.

***
Doamu Pasti Termakbul

Tanah Haram Mekah dan Madinah sudah diketahui umum ,merupakan tempat yang penuh barakah dan pasti dimakbulkan doa ketika berada disini. Tidak kira berapa ramai yang menceritakan soal ini sekalipun, kita agak susah untuk merasa melainkan melalui pengalaman itu sendiri. Saya berusaha untuk sentiasa mengharapkan yang baik-baik dan memohon supaya saya juga dapat fokus dengan ibadah sepanjang disana. Alhamdulillah ,Allah memberikan ketenangan yang cukup indah. Setiap kali menceritakan soal ketenangan yang dirasai semasa di sana, saya terasa amat rindu. Rindu untuk istiqamah dengan 'rasa'. Sungguh tidak sama ketenangan yang dirasai semasa telah pulang dan semasa berada disana. 

Apabila hati mengharapkan untuk fokus kepada Ilahi, Allah memberi peluang. Selepas membeli simcard untuk telefon, kebanyakan dari kami memilih untuk memiliki data untuk internet. Saya juga begitu agar mudah berhubung dengan keluarga dan sahabat. Tetapi telefon saya tidak menerima satu pun data plan. Meskipun telah dicuba beberapa kali ,malah telah meminta tolong dari penjual disana tetap tidak boleh. Simcard yang sama digunakan bagi telefon orang lain,boleh pula digunakan seperti biasa. Akhirnya, saya hanya senyum dan bersyukur ,Allah ingin mendidik dan beri peluang untuk saya fokus kepada tujuan hadirnya hati ini ke rumah Allah itu. Saya membuat keputusan untuk memiliki simcard biasa yang hanya boleh membuat panggilan sahaja untuk berhubung dengan keluarga di tanah air. Dan Alhamdulillah, saya dan telefon sepanjang di Haramain bukanlah sahabat karib melainkan untuk menghubungi ibu bapa sahaja.

***
Yakin Akan KetentuanNya

Terlalu banyak yang ingin saya kongsikan kerana setiap detik yang dilalui ada pengajaran yang Allah ingin diri ini sedar. Masih segar setiap yang dilalui walaupun telah setahun lebih pengalaman itu dan pengharapan untuk kembali keHaramain tidak pernah pudar. Menulis detik-detik pengalaman semasa di sana jugalah yang membantu saya menyuburkan perasaan dan ingatan mengenai perkara-perkara yang dilalui. 

Setelah umrah wajib pada hari pertama jejak ke Mekah, kita boleh untuk melakukan seberapa kali umrah yang dinginkan dan yang kita mampu. Malah,boleh jugak untuk diniatkan kepada orang lain seperti kepada ibu dan ayah. Tetapi yang pasti,umrah wajib bagi diri sendiri perlu diselesaikan dahulu. Pada hari itu,seperti biasa kami semua berkumpul untuk ke Tana'im bagi tujuan niat umrah di miqat. Dan lazimnya, sejak hari pertama,setiap kali pulang dari Tana'im pasti setiap orang akan terus menyelesaikan umrah pada hari tersebut. Tetapi lain bagi saya dan seorang akak ini. Kakak yang sama yang kehilangan barangnya pada hari pertama. 

Selepas pulang dari Tana'im, semua bergerak ke Masjidil Haram untuk bertawaf di kaabah.Tetapi kerana kakak yang bersama saya tidak mampu akibat sakit belakang yang dihadapi beliau, kami membuat keputusan untuk menangguh umrah ke esok pagi sebelum waktu Subuh. Pada awalnya,saya agak sedih kerana tidak dapat melakukan umrah pada hari itu, tetapi sudah pasti perancangan Allah itu yang lebih baik. Terdetik di hati saya untuk diberikan peluang solat di Hijr Ismail. Itu yang saya doakan pada malam itu supaya diberi peluang walaupun hakikatnya amatlah tipis harapan untuk ke Hijr Ismail kerana terlalu ramai dan padat orang berada disitu. 

Nikmat Allah yang mana yang ingin engkau dustakan? Allah memakbulkan doa dan Allah mengizinkan saya bersama kakak tersebut untuk solat di Hijr Ismail betul-betul dihadapan kaabah dan tidak dapat disangka-sangka saya dapat meyentuh kaabah. Malah, untuk ke Hijr Ismail itupun sebenarnya saya ditarik kakak tersebut dan mulanya saya seakan menolak kerana memikirkan betapa ramainya disitu dan bahaya apatah lagi bagi beliau yang sakit belakang akan membahayakan keadaan beliau. Namun, ketetapan Allah itulah yang pasti dan yang terbaik. Allah memberi peluang kami berdua berada dalam Hijr Ismail ,solat dan dapat menyentuh kaabah. Sunat untuk kita solat di Hijr Ismail kerana ada riwayat mengatakan Hijr Ismail sebahagian daripada Kaabah. 

Kita nampak seolah-olah kita kehilangan sesuatu tetapi sebenarnya ada sesuatu yang lebih baik yang Allah simpan untuk kita. Kita yang perlu ada keyakinan dan bersangka baik dengan Allah.

***
Cinta Ilahi Milik Semua

Cinta Ilahi yang dikejar,itu yang dapat hati ini merungkai jawapan bagi persoalan tujuan aku menjejak ke Baitullah ini. Semakin bertambah hari berada di rumah Allah,semakin terikat hati saya dengan Mekah dan Madinah. Hati seolah-olah telah sebati dengan kedua-dua bumi barakah tersebut.
Sekiranya cinta Allah yang dikejar,sudah pasti akan kita ketemui walau dimana jua kita berada. Namun jika cinta manusia yang kita kejar, hati pasti merana memikirkan sesuatu yang tidak pasti. Ilmu adalah satu tonggak utama sebelum menjejak kaki ke bumi Haramain ini. Sungguh terasa diri ini teramat rugi dan banyak lagi ibadah-ibadah yang ketinggalan akibat kejahilan. InsyaaAllah semoga ini menjadi satu motivasi untuk terus menggali sebanyak mungkin ilmu dan semangat untuk kembali ke Haramain. Perkongsian kali ini baru 1/4 dari keseluruhan perjalanan . InsyaaAllah, rasa cinta yang diperoleh di Baitullah akan dikongsi lagi kerana Cinta Ilahi itu milik semua.




Nisa Pemburu Syahid
Southampton,UK

Cinta yang Dikejar !

Bismillahirrahmanirahim
Segala Pujian Hanya Bagi Allah.

Sudah melebihi setahun dari entri pertama saya mengenai Haramain(dua tanah haram:Mekah dan Madinah). Kini kembali ingin saya mencoretkan pengalaman untuk mengejar cinta di dua tanah haram ini. Dalam post saya setahun lebih yang lalu Tarbiyyah Cinta Hakiki ,telah saya kisahkan pengalaman saya semasa dalam perjalanan untuk menjejak kaki di bumi cinta itu.

Post kali ini,InsyaaAllah akan dikongsikan cinta yang saya kejar sepanjang di Mekah dan Madinah serta apa sahaja maklumat yang bermanfaat kepada mereka yang bakal ke Tanah Haram. Kenapa saya asyik kaitkan post saya mengenai tanah haram dengan perkataan 'cinta'? Ini adalah persoalan yang terlebih dahulu saya tanya pada diri saya mengenai apa yang saya cari dengan menjejak kaki ke Haramain. Hati saya menjawab supaya saya mencari 'CINTA' di sana. Sama seperti orang lain,apabila saya maklumkan ingin ke haramain , banyak doa yang dikirim oleh keluarga dan sahabat-sahabat. Dan sudah pasti pesan sahabat-sahabat yang tidak mahu melepaskan peluang mengirim doa di tempat yang makbul doanya, ramai yang berpesan untuk tidak lupa doakan jodoh disana. 

Kiriman-kiriman doa tersebut membuatkan saya terfikir, apakah cinta seorang yang bernama jodoh yang ingin saya cari disana? Apakah saya pergi ke rumah Allah untuk menyampaikan permintaan-permintaan yang terkumpul dihati semata-mata? Persoalan-persoalan yang muncul dan adakala sengaja saya timbulkan adalah untuk kembali membersihkan niat dihati mengenai tujuan ke sana. Sudah pasti doa-doa pengharapan adalah sebahagian daripada tujuan ke sana, kerana saya adalah manusia biasa yang memerlukan pergantungan kepada Ilahi dalam setiap urusan. Jadi tidak dapat dinafikan,saya juga mempunyai pengharapan kepada Allah untuk memakbulkan permintaan di hati. Disamping itu, saya tetap melatih hati bahawa tujuan ke sana adalah kerana Allah,untuk mengukir cinta Allah dan Rasulullah di hati.

***
Kita Juga Diuji Saat Mereka Diuji

Sejurus tiba di Tanah Suci Mekah kira-kira 11 malam , saya bersama sahabat-sahabat yang lain bersiap untuk menunaikan umrah wajib di masjidil haram. Maha Suci Allah , walaupun tidak sampai sejam tiba di tanah suci Mekah,Allah telah mendidik. Seorang kakak dari rombongan kami kehilangan beg umrahnya dan seluruh isinya. Beg umrahnya itulah beg tangannya, jadi semua kad-kad dan telefon bimbit kakak tersebut bukan lagi rezeki dia. Tindakan awal yang beliau lakukan adalah dengan menelefon pihak bank untuk menamatkan sistem kad bank atas sebab kehilangan. Baru kenal tidak sampai sehari, Allah mendidik jiwa-jiwa kami untuk bersama saudara kamu ketika dalam kesusahan. Ya, saya menjadi saksi setiap yang berada disitu dalam rombongan tersebut sama-sama menolong dan memberi sokongan kepada beliau. Malah, ayat yang cukup mendidik jiwa saya pada malam itu, 

"Allah didik akak untuk fokus beribadah,tidak fikir soal dunia(refer kepada harta yang beliau baru sahaja kehilangan)."

Ya Allah, sungguh saya bersyukur Allah memilih saya untuk bersama mereka menjejak kaki di Rumah Allah ini. Meskipun bukan saya yang ditimpa ujian sedemikian, tetapi ada sesuatu yang Allah ajarkan. Apabila seseorang ditimpa ujian, bukan hanya dia seorang yang ditimpa ujian tapi insan disekeliling juga diuji untuk bagaimana kita ingin menzahirkan akhlak seorang muslim untuk membantu muslim yang lain ketika di dalam kesusahan. 

"Sungguh aku bersyukur ya Allah atas nikmat ujian kehidupan yang Engkau pinjamkan untuk aku belajar dan mendekati diri ini dengan Engkau." Antara hobi aku untuk bermonolog dalaman kepada Allah.

***
Doamu Pasti Termakbul

Tanah Haram Mekah dan Madinah sudah diketahui umum ,merupakan tempat yang penuh barakah dan pasti dimakbulkan doa ketika berada disini. Tidak kira berapa ramai yang menceritakan soal ini sekalipun, kita agak susah untuk merasa melainkan melalui pengalaman itu sendiri. Saya berusaha untuk sentiasa mengharapkan yang baik-baik dan memohon supaya saya juga dapat fokus dengan ibadah sepanjang disana. Alhamdulillah ,Allah memberikan ketenangan yang cukup indah. Setiap kali menceritakan soal ketenangan yang dirasai semasa di sana, saya terasa amat rindu. Rindu untuk istiqamah dengan 'rasa'. Sungguh tidak sama ketenangan yang dirasai semasa telah pulang dan semasa berada disana. 

Apabila hati mengharapkan untuk fokus kepada Ilahi, Allah memberi peluang. Selepas membeli simcard untuk telefon, kebanyakan dari kami memilih untuk memiliki data untuk internet. Saya juga begitu agar mudah berhubung dengan keluarga dan sahabat. Tetapi telefon saya tidak menerima satu pun data plan. Meskipun telah dicuba beberapa kali ,malah telah meminta tolong dari penjual disana tetap tidak boleh. Simcard yang sama digunakan bagi telefon orang lain,boleh pula digunakan seperti biasa. Akhirnya, saya hanya senyum dan bersyukur ,Allah ingin mendidik dan beri peluang untuk saya fokus kepada tujuan hadirnya hati ini ke rumah Allah itu. Saya membuat keputusan untuk memiliki simcard biasa yang hanya boleh membuat panggilan sahaja untuk berhubung dengan keluarga di tanah air. Dan Alhamdulillah, saya dan telefon sepanjang di Haramain bukanlah sahabat karib melainkan untuk menghubungi ibu bapa sahaja.

***
Yakin Akan KetentuanNya

Terlalu banyak yang ingin saya kongsikan kerana setiap detik yang dilalui ada pengajaran yang Allah ingin diri ini sedar. Masih segar setiap yang dilalui walaupun telah setahun lebih pengalaman itu dan pengharapan untuk kembali keHaramain tidak pernah pudar. Menulis detik-detik pengalaman semasa di sana jugalah yang membantu saya menyuburkan perasaan dan ingatan mengenai perkara-perkara yang dilalui. 

Setelah umrah wajib pada hari pertama jejak ke Mekah, kita boleh untuk melakukan seberapa kali umrah yang dinginkan dan yang kita mampu. Malah,boleh jugak untuk diniatkan kepada orang lain seperti kepada ibu dan ayah. Tetapi yang pasti,umrah wajib bagi diri sendiri perlu diselesaikan dahulu. Pada hari itu,seperti biasa kami semua berkumpul untuk ke Tana'im bagi tujuan niat umrah di miqat. Dan lazimnya, sejak hari pertama,setiap kali pulang dari Tana'im pasti setiap orang akan terus menyelesaikan umrah pada hari tersebut. Tetapi lain bagi saya dan seorang akak ini. Kakak yang sama yang kehilangan barangnya pada hari pertama. 

Selepas pulang dari Tana'im, semua bergerak ke Masjidil Haram untuk bertawaf di kaabah.Tetapi kerana kakak yang bersama saya tidak mampu akibat sakit belakang yang dihadapi beliau, kami membuat keputusan untuk menangguh umrah ke esok pagi sebelum waktu Subuh. Pada awalnya,saya agak sedih kerana tidak dapat melakukan umrah pada hari itu, tetapi sudah pasti perancangan Allah itu yang lebih baik. Terdetik di hati saya untuk diberikan peluang solat di Hijr Ismail. Itu yang saya doakan pada malam itu supaya diberi peluang walaupun hakikatnya amatlah tipis harapan untuk ke Hijr Ismail kerana terlalu ramai dan padat orang berada disitu. 

Nikmat Allah yang mana yang ingin engkau dustakan? Allah memakbulkan doa dan Allah mengizinkan saya bersama kakak tersebut untuk solat di Hijr Ismail betul-betul dihadapan kaabah dan tidak dapat disangka-sangka saya dapat meyentuh kaabah. Malah, untuk ke Hijr Ismail itupun sebenarnya saya ditarik kakak tersebut dan mulanya saya seakan menolak kerana memikirkan betapa ramainya disitu dan bahaya apatah lagi bagi beliau yang sakit belakang akan membahayakan keadaan beliau. Namun, ketetapan Allah itulah yang pasti dan yang terbaik. Allah memberi peluang kami berdua berada dalam Hijr Ismail ,solat dan dapat menyentuh kaabah. Sunat untuk kita solat di Hijr Ismail kerana ada riwayat mengatakan Hijr Ismail sebahagian daripada Kaabah. 

Kita nampak seolah-olah kita kehilangan sesuatu tetapi sebenarnya ada sesuatu yang lebih baik yang Allah simpan untuk kita. Kita yang perlu ada keyakinan dan bersangka baik dengan Allah.

***
Cinta Ilahi Milik Semua

Cinta Ilahi yang dikejar,itu yang dapat hati ini merungkai jawapan bagi persoalan tujuan aku menjejak ke Baitullah ini. Semakin bertambah hari berada di rumah Allah,semakin terikat hati saya dengan Mekah dan Madinah. Hati seolah-olah telah sebati dengan kedua-dua bumi barakah tersebut.
Sekiranya cinta Allah yang dikejar,sudah pasti akan kita ketemui walau dimana jua kita berada. Namun jika cinta manusia yang kita kejar, hati pasti merana memikirkan sesuatu yang tidak pasti. Ilmu adalah satu tonggak utama sebelum menjejak kaki ke bumi Haramain ini. Sungguh terasa diri ini teramat rugi dan banyak lagi ibadah-ibadah yang ketinggalan akibat kejahilan. InsyaaAllah semoga ini menjadi satu motivasi untuk terus menggali sebanyak mungkin ilmu dan semangat untuk kembali ke Haramain. Perkongsian kali ini baru 1/4 dari keseluruhan perjalanan . InsyaaAllah, rasa cinta yang diperoleh di Baitullah akan dikongsi lagi kerana Cinta Ilahi itu milik semua.




Nisa Pemburu Syahid
Southampton,UK