Pages

ALLAH SLAVE

Nisa' Pemburu Syahid

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

Friday, 26 June 2015

Sabarkah dan Ikhlaskah Kita?

Bismillahirrahmanirahim
Segala Pujian Hanya Bagi Allah

Hidup kita tidak pernah berhenti daripada detik belajar dan mengajar. Kalau tidak kita yang belajar sesuatu dari orang lain, mungkin ada sesuatu yang telah orang lain belajar dari kita.
Begitu juga dengan diri saya ini. Dalam masa saya belajar dari sikap dan akhlak orang lain saya juga berharap ada sesuatu yang dapat saya berikan pengajaran yang baik untuk mereka belajar dari karakter dan tindak tanduk saya.

Seseorang pernah memberitahu, sentiasalah berdoa kepada Allah, supaya setiap tindak tanduk dan peribadi kita menjadi dakwah kepada orang lain mengenal Islam. 

***

" HaHaHa, DI.KE.LUAR.KAN. dari Al-Azhar." Lelaki sepenjara itu hanya ketawa sinis sambil membacakan surat yang diterima Fahri.

Dia menyambung lagi berkata kepada Fahri, " Ini bukan qiamat Fahri,ini bukan qiamat.Allah sedang berbicara denganmu Fahri."

"Kau merasa paling benar,kau merasa paling suci,bahkan dihadapan istermu sendiri." 

Sempat sekali lelaki di penjara itu menceritakan kepada Fahri kisah Yusuf dan Zulaika.Apabila Yusuf dipenjara akibat tuduhan ingin memperkosa Zulaika. Doa Yusuf kepada Allah.

" Sekiranya kehidupan dipenjara ini lebih baik dan mendekatkan diriku kepadamu ,maka itulah yang lebih aku suka." 

"Allah sedang berbicara denganmu, Allah sedang berbicara tentang Sabar dan Ikhlas!"

"Sabar dan Ikhlas itu Islam, Fahri."

***

Ini antara skrip dalam movie Ayat-Ayat Cinta. Saya terpaku sebentar dan otak di'pause'kan sebentar apabila tiba di babak Fahri dipenjarakan. Ini kali kedua saya menonton movie ini. Dan kali ini saya cuba untuk meminta Allah mengajar sesuatu dengan menonton movie ini.

Tup..tup.. Allah gerakkan hati untuk berfikir tentang babak di penjara ini. Siapa yang nak tahu lebih dialog tu bolehlah tengok cerita tu ya. 

Sabar dan ikhlas itu Islam? Saya setuju dengan skrip sabar dan ikhlas itu Islam dan sangat cantik apabila skrip itu disuaikan dengan adegan di dalam penjara. Tetapi sungguh membuat saya terfikir, kerana selama ini,mudah sahaja untuk kita bercakap tentang sabar dan ikhlas. Sebenarnya apa itu sabar? Dan apa itu Ikhlas? 

"Hence,the moment starts! Allah nak aku cari dan faham apa itu sabar dan apa itu ikhlas.Yes this is my job." Saya hanya bercakap kepada diri sendiri.

Sungguh hidayah dan ilmu itu perlu dicari dan bukan dinanti. Pada minggu yang sama saya berfikir mengenai sabar dan ikhlas, seorang akak mengingatkan semasa kami bersama.

" Ikhlas itu seperti semut hitam yang berjalan di atas batu hitam pada waktu malam". Sudah pasti kalau begitu, ikhlas adalah satu yang tidak dapat dilihat. Hatta, surah kegemaran kita ketika solat yang dinamakan Al-Ikhlas, tidak pula disebut 'IKHLAS' dalam mana-mana ayat surah tersebut.

Ya, itulah ikhlas, sesuatu yang tidak nampak. Kita hanya boleh dan perlu berusaha untuk mendapatkan keikhlasan dengan niat kerana Allah. Lakukan sesuatu tanpa mengharapkan apa-apa melainkan redha Allah. Lemah dan malu apabila memikirkan tindak tanduk sendiri, kerana bahagian ini melibatkan hati.

Apa yang penting adalah usaha! Usahalah sebaiknya untuk melakukan kebaikan dan berdoa supaya apa yang kita lakukan diterima oleh Allah.

Sabar, hmmm. Umpama sabar menanti detik pulang dari UK untuk kembali ke pangkuan keluarga. Melalui hari-hari tanpa keluhan mahupun persoalan ,seperti ,"kenapa la aku beli tiket lambat?" .
Apabila kita mula memgeluh dan mempersoalkan, kurang kecantikan sabar kita. Dalam mencari makna sabar dalam diri, saya merasakan sabar adalah sesuatu perbuatan kita menahan diri dari melakukan perkara yang dilarang/tidak disukai/tidak diredhai Allah apabila sebenarnya kita mampu melakukannya.


Tamsilnya, seseorang mengejek kita dikhalayak ramai, sudah pasti kita marah dan boleh saja untuk mengutuk kembali orang tersebut. Tetapi dengan mengamalkan sabar, kita dapat menahan diri dan membalas dengan kebaikan. Hakikatnya,kita tidak akan rugi apa-apa pun jika bersabar dengan perkara tersebut.

"Maka bersabarlah Muhammad dengan kesabaran yang cantik!"

Sabar yang cantik. Cantik bagaimana? Hati kita akan memberi isyarat ketenangan.



p/s: Tulisan ini hanyalah pendapat peribadi dan sudah pasti ambik yang baik,buang yang buruk dan betulkan yang salah.


Nisa Pemburu Syahid
Penang
260615











Sabarkah dan Ikhlaskah Kita?

Bismillahirrahmanirahim
Segala Pujian Hanya Bagi Allah

Hidup kita tidak pernah berhenti daripada detik belajar dan mengajar. Kalau tidak kita yang belajar sesuatu dari orang lain, mungkin ada sesuatu yang telah orang lain belajar dari kita.
Begitu juga dengan diri saya ini. Dalam masa saya belajar dari sikap dan akhlak orang lain saya juga berharap ada sesuatu yang dapat saya berikan pengajaran yang baik untuk mereka belajar dari karakter dan tindak tanduk saya.

Seseorang pernah memberitahu, sentiasalah berdoa kepada Allah, supaya setiap tindak tanduk dan peribadi kita menjadi dakwah kepada orang lain mengenal Islam. 

***

" HaHaHa, DI.KE.LUAR.KAN. dari Al-Azhar." Lelaki sepenjara itu hanya ketawa sinis sambil membacakan surat yang diterima Fahri.

Dia menyambung lagi berkata kepada Fahri, " Ini bukan qiamat Fahri,ini bukan qiamat.Allah sedang berbicara denganmu Fahri."

"Kau merasa paling benar,kau merasa paling suci,bahkan dihadapan istermu sendiri." 

Sempat sekali lelaki di penjara itu menceritakan kepada Fahri kisah Yusuf dan Zulaika.Apabila Yusuf dipenjara akibat tuduhan ingin memperkosa Zulaika. Doa Yusuf kepada Allah.

" Sekiranya kehidupan dipenjara ini lebih baik dan mendekatkan diriku kepadamu ,maka itulah yang lebih aku suka." 

"Allah sedang berbicara denganmu, Allah sedang berbicara tentang Sabar dan Ikhlas!"

"Sabar dan Ikhlas itu Islam, Fahri."

***

Ini antara skrip dalam movie Ayat-Ayat Cinta. Saya terpaku sebentar dan otak di'pause'kan sebentar apabila tiba di babak Fahri dipenjarakan. Ini kali kedua saya menonton movie ini. Dan kali ini saya cuba untuk meminta Allah mengajar sesuatu dengan menonton movie ini.

Tup..tup.. Allah gerakkan hati untuk berfikir tentang babak di penjara ini. Siapa yang nak tahu lebih dialog tu bolehlah tengok cerita tu ya. 

Sabar dan ikhlas itu Islam? Saya setuju dengan skrip sabar dan ikhlas itu Islam dan sangat cantik apabila skrip itu disuaikan dengan adegan di dalam penjara. Tetapi sungguh membuat saya terfikir, kerana selama ini,mudah sahaja untuk kita bercakap tentang sabar dan ikhlas. Sebenarnya apa itu sabar? Dan apa itu Ikhlas? 

"Hence,the moment starts! Allah nak aku cari dan faham apa itu sabar dan apa itu ikhlas.Yes this is my job." Saya hanya bercakap kepada diri sendiri.

Sungguh hidayah dan ilmu itu perlu dicari dan bukan dinanti. Pada minggu yang sama saya berfikir mengenai sabar dan ikhlas, seorang akak mengingatkan semasa kami bersama.

" Ikhlas itu seperti semut hitam yang berjalan di atas batu hitam pada waktu malam". Sudah pasti kalau begitu, ikhlas adalah satu yang tidak dapat dilihat. Hatta, surah kegemaran kita ketika solat yang dinamakan Al-Ikhlas, tidak pula disebut 'IKHLAS' dalam mana-mana ayat surah tersebut.

Ya, itulah ikhlas, sesuatu yang tidak nampak. Kita hanya boleh dan perlu berusaha untuk mendapatkan keikhlasan dengan niat kerana Allah. Lakukan sesuatu tanpa mengharapkan apa-apa melainkan redha Allah. Lemah dan malu apabila memikirkan tindak tanduk sendiri, kerana bahagian ini melibatkan hati.

Apa yang penting adalah usaha! Usahalah sebaiknya untuk melakukan kebaikan dan berdoa supaya apa yang kita lakukan diterima oleh Allah.

Sabar, hmmm. Umpama sabar menanti detik pulang dari UK untuk kembali ke pangkuan keluarga. Melalui hari-hari tanpa keluhan mahupun persoalan ,seperti ,"kenapa la aku beli tiket lambat?" .
Apabila kita mula memgeluh dan mempersoalkan, kurang kecantikan sabar kita. Dalam mencari makna sabar dalam diri, saya merasakan sabar adalah sesuatu perbuatan kita menahan diri dari melakukan perkara yang dilarang/tidak disukai/tidak diredhai Allah apabila sebenarnya kita mampu melakukannya.


Tamsilnya, seseorang mengejek kita dikhalayak ramai, sudah pasti kita marah dan boleh saja untuk mengutuk kembali orang tersebut. Tetapi dengan mengamalkan sabar, kita dapat menahan diri dan membalas dengan kebaikan. Hakikatnya,kita tidak akan rugi apa-apa pun jika bersabar dengan perkara tersebut.

"Maka bersabarlah Muhammad dengan kesabaran yang cantik!"

Sabar yang cantik. Cantik bagaimana? Hati kita akan memberi isyarat ketenangan.



p/s: Tulisan ini hanyalah pendapat peribadi dan sudah pasti ambik yang baik,buang yang buruk dan betulkan yang salah.


Nisa Pemburu Syahid
Penang
260615