Pages

ALLAH SLAVE

Nisa' Pemburu Syahid

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

Thursday, 25 June 2015

Istanbul Kami MAI!


Bismillahirrahmanirahim.
Segala Pujian Hanya Bagi Allah

Jauh perjalanan, luas pengalaman adalah satu kata-kata yang biasa kita gunakan sebagai alasan untuk kita keluar melihat dunia luar.

Selain membaca, dengan berjalan melihat sisi bumi yang lain lah yang akan membentuk gaya fikir seseorang.So,saya akan berjalan untuk membentuk pemikiran dari sisi yang lain dalam melihat sesuatu perkara.

Tapi setelah masuk hari ketiga,seorang anak kecil ini benar-benar membuatkan saya terfikir tadi, akan tercapaikah misi untuk mencari Al-Fateh dalam diri ini? 
Bagaimana ingin dicapai jika tidak dibentuk dari awal?


Apa yang dapat dilihat, semasa di Topkapi Palace, dalam keasyikan pelancong-pelancong yang datang ke situ bergambar dengan pelbagai jenis angle dan posing, budak ini hanya capture gambar dengan memory otak dan menterjemahkannya dengan lukisan.Malah,dia melukis dengan membelakangkan bangunan tersebut dan hanya melihat sesekali sahaja. For me,it is the best way of learning. Mungkin boleh jadi architect besar nanti.

Sepanjang saya melihat dia dari belakang, mak budak tersebut hanya melihat anaknya dan memberi sokongan.Sempat saya melemparkan senyuman kepada ibunya.

Dia melalui pengalaman yang sama seperti orang lain, melawat museum,mengambil gambar dan mencari ilmu yang sama tapi dengan cara yang berbeza. Dengan cara dia tersendiri. Berbeza dengan orang lain tidak bermakna kita salah,kita hanya berbeza.

Jadi kalau saya nak cari Al-Fateh dalam diri, kebolehan dan kemampuan diri sendiri untuk mencapai impian, permulaannya adalah membina dan membentuk sesuatu dalam diri dan bukan hanya menanti keajaiban yang berlaku.

Islam itu gemilang. Gemilangnya Islam itu melalui fasa dan proses pembentukan dan bukanlah secara tiba-tiba. Bangga melihat betapa ramai orang dari pelbagai negara, agama dan bangsa datang melihat sejarah Islam. Fasa kegemilangan pasti kembali dengan usaha,insyaaAllah.




Nisa Pemburu Syahid
Istanbul,Turki
150615

Istanbul Kami MAI!


Bismillahirrahmanirahim.
Segala Pujian Hanya Bagi Allah

Jauh perjalanan, luas pengalaman adalah satu kata-kata yang biasa kita gunakan sebagai alasan untuk kita keluar melihat dunia luar.

Selain membaca, dengan berjalan melihat sisi bumi yang lain lah yang akan membentuk gaya fikir seseorang.So,saya akan berjalan untuk membentuk pemikiran dari sisi yang lain dalam melihat sesuatu perkara.

Tapi setelah masuk hari ketiga,seorang anak kecil ini benar-benar membuatkan saya terfikir tadi, akan tercapaikah misi untuk mencari Al-Fateh dalam diri ini? 
Bagaimana ingin dicapai jika tidak dibentuk dari awal?


Apa yang dapat dilihat, semasa di Topkapi Palace, dalam keasyikan pelancong-pelancong yang datang ke situ bergambar dengan pelbagai jenis angle dan posing, budak ini hanya capture gambar dengan memory otak dan menterjemahkannya dengan lukisan.Malah,dia melukis dengan membelakangkan bangunan tersebut dan hanya melihat sesekali sahaja. For me,it is the best way of learning. Mungkin boleh jadi architect besar nanti.

Sepanjang saya melihat dia dari belakang, mak budak tersebut hanya melihat anaknya dan memberi sokongan.Sempat saya melemparkan senyuman kepada ibunya.

Dia melalui pengalaman yang sama seperti orang lain, melawat museum,mengambil gambar dan mencari ilmu yang sama tapi dengan cara yang berbeza. Dengan cara dia tersendiri. Berbeza dengan orang lain tidak bermakna kita salah,kita hanya berbeza.

Jadi kalau saya nak cari Al-Fateh dalam diri, kebolehan dan kemampuan diri sendiri untuk mencapai impian, permulaannya adalah membina dan membentuk sesuatu dalam diri dan bukan hanya menanti keajaiban yang berlaku.

Islam itu gemilang. Gemilangnya Islam itu melalui fasa dan proses pembentukan dan bukanlah secara tiba-tiba. Bangga melihat betapa ramai orang dari pelbagai negara, agama dan bangsa datang melihat sejarah Islam. Fasa kegemilangan pasti kembali dengan usaha,insyaaAllah.




Nisa Pemburu Syahid
Istanbul,Turki
150615